Thursday, 14 March 2013


LAPORAN
PEMBUATAN TUNER
SMP NEGERI 2 PLAYEN


Disusun Oleh:
Damianus Mandar T.
09
IX A

Tanggal mulai pembuatan    : 13 Januari 2013
Tanggal selesai pembuatan   : 11 Februari 2013


Motto

-        Tanpa pengorbanan usaha hanyalah sebuah sia-sia
-        Belajar yang baik, bukan hanya sekedar membaca buku akan tetapi lebih dari sekadar memahami.                                                     
-        Mendapat lebih mudah dari pada mempertahankan apa yamg telah di peroleh.
-        Langkah kecil akan jadi suatu awal yang besar dalam setiap langkah kehidupan.
-        Dimana ada jalan disitu pasti terdapat pengatahuan yang dapat di gunakan.



Tujuan
-     Selain untuk menambah nilai dan mengerjakan tugas dari guru,khususnya dalam bidang elektronika,kegiatan ini juga dapat menguji dan menambah keterampilan siswa.









KATA PENGANTAR
Puji syukur atas segala rahmat dan karunia Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberi  berkat dan rahmat – Nya penulis dapat menyelesaikan  Laporan Audio Amplifier dengan Tuner yang berbentuk skripsi ini tanpa ada halangan suatu apapun. Tiada dipungkiri dan dilupakan bahwa sebenarnyalah Tuhan Allah sumber ilmu dan pengetahuan sejati, di mana dari situlah manusia membangun rasa, karsa, dan cipta.
Melewati waktu yang cukup panjang dalam penyusunan laporan ini, tidak jarang saya mengalami kesulitan- kesulitan baik dalam waktu, dana, dan kemampuan yang terbatas. Namun terlebih adalah kesulitan dari dalam diri sendiri yang kadang-kadang malas dan tak ada semangat untuk mengerjakannya. Namun karena cita-cita dan harapan, dan berkat arahan, bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak, ahhirnya saya dapat juga menyelesaikan laporan ini.
Laporan Audio Amplifier dengan Tuner ini disusun oleh penulis untuk memenuhi persyaratan  untuk mengikuti  Ulangan Kenaikan Akhir Semester di SMP Negeri  2 Playen.
Tidak terlalu berlebihan bila di sini saya dengan tulus hati menyampaikan rasa terimakasih atas segala budi baik yang telah saya terima.
Dalam punyusunan laporan ini penulis menyadari banyak kekurangan baik dari segi materi, teknik penyampaian, penyusunan dan pencetakannya. Oleh sebab itu penyusun mengharap kritik dan saran yang membangun bagi diri penulis guna perbaikan lebih lanjut.
Akhir kata penulis mengucapkan banyak terima kasih dan semoga lapora ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

    Pebimbing Pratikum                                                               Pembuat Laporan
                                                                                                                         

       (  Fakih Usman S.Pd  )                                                                 (Damianus Mandar T.)

DAFTAR ISI

Halaman Judul ....................................................................................................          i
Motto ..................................................................................................................          ii
Tujuan .................................................................................................................          ii
Kata Pengantar....................................................................................................          iii
Daftar Isi..............................................................................................................          iv

Gambar Skema Rangkaian Tuner........................................................................          1
Daftar Alat Dan Bahan........................................................................................          2
Proses Pembuatan................................................................................................          4
A.    Pengecekan Dan Pengukuran........................................................................          4
1.      Resistor....................................................................................................          4
2.      Condensator.............................................................................................          5
3.      Dioda.......................................................................................................          7
4.      Transistor.................................................................................................          8
5.      Potensiometer..........................................................................................          9
6.      Transformator..........................................................................................         10
B.     Proses Pemasangan Dan Perakitan Komponen..............................................          12
C.     Proses Penyoldiran Dan Pengawatan ...........................................................          13
D.    Pengecekan Seluruh Rangkaian ....................................................................          14

MENCOBA HASIL RANGKAIAN.................................................................          15
  1. Cara persiapan..........................................................................................          15
  2. Mengoperasikan ......................................................................................          15
  3. Hasil percobaan .......................................................................................          15
  4. Cara kerja ................................................................................................          16
  5. Hambatan Dan Cara Penyelesaian...........................................................          17
KESIMPULAN...................................................................................................          19




























DAFTAR ALAT DAN BAHAN
Alat     :
-          Multimeter
-          Solder
Bahan :
-          R1                                                               = 10
-          R2                                                               = 5K6
-          R4,9,10                                                       = 1K
-          R5                                                               = 15K
-          R6                                                               = 3K3
-          R7                                                               = 470
-          R8                                                               = 6K8
-          R11,12                                                        = 4K7
-          R13                                                             = 47
-          VR1                                                            = Trimpot 100K
-          C1,2,11                                                       = 47nF
-          C3,8                                                            = 0,47uF/16V
-          C4                                                               = 20nF
-          C5,9,13                                                       = 1uF/16V
-          C6                                                               = 4,7uF/16V
-          C7,15,17,19                                                = 10uF/16V
-          C10                                                             = 1nF
-          C12                                                             = 560pF
-          C14,16                                                        = 10nF
-          D1,2                                                            = LED
-          D3(2)                                                          = 1N4001
-          Q1                                                               = C828
-          IC1                                                             = LA1260
-          IC2                                                             = LA3361
-          TUNER                                                      =FM TUNER
-          CF                                                               =Ceramic Filter 10,7MC
-          T1                                                               =FM IFT BIRU

PROSES PEMBUATAN
A.    Pengecekan dan Pengukuran
1.      RESISTOR
a.       Cara pengerjaan dengan menggunakan multimeter
§   Posisikan saklar penunjuk batas ukur pada angka X1,X10,X100,X1K atau X10K.
§   Hubungkan kedua ujung multimeter ,kemudian amatilah apakah jarum        penunjuk berada pada posisi titik 0.
§   Jika jarum tidaktepat paada posisi 0,maka lakukan pengenolan dengan cara memutar pengattur nol  ohm.
§   Hubungkan lagi kedua ujung kabel multimeter,jika jarum penunjuk tepat pada posisi 0,    maka lepaskanlah. Multimeter siap digunakan

b.      Cara pengerjaan dengan cara manual
§  Pengukuran dilakukan dengan cara melihat dan membaca kode warna yang tertera pada badan resistor.
§  Gelang warna pada resistor dibedakan menjadi 4,yaitu:
1.    Gelang warna pertama ,menyatakan angka pertama
2.    Gelang warna kedua,menyatakan angka kedua
3.    Gelang warna ketiga,menyatakan jumlah nol/faktor perkalian
4.    Gelangwarna ketiga,menyatakan toleransi(presentasi)
c.       Hasil
Dilihat dari kedua cara diatas,ternyata keduanya menunjukan hasil yang hamper sama. Meskipun ada beberapa resistor yang memiliki selisih tidak banyak.
Tabel
Tipe Resistor
Satuan Ohm
NILAI UKUR
N. baca
N. toleransi
N. Maksimal
N. Minimal
R1
10
5%
10,5
9,5
10.2
R2
5K6
5%
5820
5380
5K7
R4,9,10
1K
5%
1050
950
1K
R5
15K
5%
15750
14250
15K
R6
3K3
5%
3465
3135
3K2
R7
470
5%
493
447
480
R8
6K8
5%
7140
6460
7K
R11,12
4K7
5%
4950
4450
4K7
R13
47
5%
49,35
44,65
47
 Ket : Resistor masih dalam keadaan Baik.
2.      CONDENSATOR
a.       Cara pengukuran dengan multimeter
1)   Condenstor keramik,mylar,mika/polyester
§  Kapasitas condensator ini biasanya dibawah 1uF
§  Putarlah saklar pemilih pada posisi X1
§  Hubungkan kbel merah dan kabel hitam pada masing-masing kaki condensator(condensator ini adalah condensator yang tidak berkutub/non polar)
§  Bila jarum multimeter diam/ bergerak sedikit,berarti condensator masih baik,tetapi bila jarum bergerak jauh kekanan,berarti condensator rusak.
                  2)   Condensator elektrolit
-            Putarlah saklar pemilih pada posisi menunjuk KΩ
-            Setel jarum pada angka nol ohm
-            Hubungkan kabel merah pada kai negative(-)dan kabel hitam pada kaki positif(+)
-            Bila jarum bergerak kekanan dan lambat laun kembali kekiri pada kedudukan semula(elco mengisi muatan listrik) berarti elco masih bik. Tetapi bila jarum bergerak kekanan dan berhenti di tengah-tengah,berarti elco sudah rusak.
-            Bila jarum bergerak kekanan dan tidak kembali,berarti elco sudah bocor dan jika jarum tidak bergerak,berarti elco sudah putus/rusak.
      Tabel
Tipe
Pengecekan
Kesimpulan

Kabel
Kaki
Posisi Jarum

C1,2,11(47nF)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK

C3,8 (0,47uF/16v)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK

C4(20nF)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK

C5,9,13 (1uF/16V)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK

C6(4,7uF/16V)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK

C7,15,17,19(10uF/16V)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK

C10(1nF)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK
C12(560pF)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK
C14,16(10nF)
+
-
-
+
Bergerak kekanan dan kembali
BAIK







b.      Cara Pengukuran Kedua
Gambar.
 





Ket :
Jika lampu hidup berarti Condensator masih baik,dan sebaliknya.
3.      DIODA
a.       Cara pengerjaan
-Putarlah saklar pemilih pada posisi KΩ
-Hubungkan kabel merah pada kaki katoda dan kabel hitam pada kaki anoda (dioda diberi tegangan maju)
-Bila jarum bergerak kekanan berarti diode menghantar. Selanjutnya hubungkan kabel merah pada kaki anoda dan kabel hitam pada kaki katoda (dioda diberi tegangan mundur)
-Bila jarum tetap diam berarti dioda baik. Tetapi jika diode bergerak kekanan,berarti dioda sudah bocor (korsleting)
Catatan  khusus :
   -Dalam pengecekan maupun pengukuran dioda,kabel merah dan kabel hitam pada multimeter  terlebih dahulu dibalik (merah:- dan hitam:+)


Tabel
Tipe
Kaki Dioda
Kabel Multimeter
Posisi jarum
Hasil
IN 5402 MIC
Anoda
Katoda
-
+
Bergerak
Baik
IN 4002 MIC
Anoda
Katoda
-
+
Bergerak
Baik

4.      TRANSISTOR
a.       Cara pengerjaan transistor PNP
-Puatrlah saklar pemilih pada posisi KΩ
-Hubungkan kabel merah pada kaki basis(B)dan kabel hitam pada kaki emitor(E)atau colektor(C)secara bergantian (transistor diberi tegangan maju)
-Bila jarum bergerak kea rah kanan,berarti transistor jenis PNP dalam keadaan baik. Tetapi bila jarum diam berarti transistor jenis PNP rusak
-Selanjutnya pengetesan perlu diulang ,dengan cara menghubungkan kabel hitam pada kaki basis(B)dan kabel merah pada kaki emitor(E)atau collector(C)secara bergantian
-Bila jarum diam,berarti taransistor PNP baik. Tetapijika jarum bergerak kekanan,berarti transistor PNP rusak.
b.      Cara pengerjaan transistor NPN
-Pengecekan transistor NPN langkah-langkahnya berkebalikan dengan pengecekan transistor jenis PNP diatas.
Catatan khusus :
-          Dalam pengecekan transistor,kabel merah dan hitam terlebih dahulu dibalik(merah:- dan hitam:+)

Tabel
Tipe transistor
Pengecekan
Posisi Jarum
Keterangan
Basis
Emitor
Colektor
T1
Hitam
Merah
Merah
Bergerak
BAIK

5.      POTENSIOMETER
a.       Cara pengerjaan
-Putarlah saklar pemilih pada posisi KΩ
-Setel jarum pada angka nol ohm
-Hubungkan kabelmerah pada terminal B dan kabel hitam pada terminal A sambil diputar
-Bila jarum bergerak kekanan/kekiri seirama dengan putaran as potensiometer dan sebesar nilai ohm potensiometer,berarti potensiometer dalam keadaan baik
-Bila jarum bergerak tersendat-sendatpada saat as diputar,berarti potensiometer sudah haus atau tidak normal
-Bila jarum tetap diam,berarti potensiometer sudah putus. Kemudian lakukan pengetesan lagi dengan kabel merah pada terminal B dan kabl hitam pada terminal C.

6.      Transformator (Trafo)
a.      Cara Pengerjaan
-Putarlah saklar pemilih pada posisi penunjukXI
- Hubungkan kabel hitam pada terminal 110,125,220,240,dll (mengetes gulungan       primer)
·         Bila jarum bergerak kekanan menuju angka tertentu, berarti gulungan primer tudak petus.
·         Bila jarum diam, berarti gulungan primer putus.
-Hubungkan kabel hitam pada terminal O atau CT dan kabel merah pada terminal 15,18, dll (mengetes gulungan sekunder)
·         Bila jarum bergerak kekanan menuju angka tertatu, berarti gulungan sekunder tidak putus.
·         Bila jarum diam,berarti gulungan primer putus.
Hubungkan kabel hitam pada terminal gulungan primer (0,110,125,220,240) dan kabel merah pada terminal gulungan sekunder (15,18). ( mengetes gulungan primer dangan gulungan sekunder)
·         Bila jarum diam berarti gulungan primer dengan gulungan sekunder tidak konsleting / baik.
·         Bila jarum bergerak berarti konsleting / rusak
Tabel
No
Titik ukur
Ohm Meter
Posisi Jarum
Keterangan
1
L. input

-
+

Bergerak


Masih Baik
a. 0
b. 220
2
L. output

-
+

Bergerak


Masih Baik
a. CT/0
b. 15
3
L. P & L. S

-
+

Tidak Bergerak

Tidak Konslet
a. 220
b. 15



B.    Proses Pemasangan dan Perakitan Komponen
1)      Ditinjau dari ukuran komponen
-  Pemasangan komponen dimulai dari ukuran terkecil sampai terbesar, misal dari resistor-kondensator elektrolit (elco). Hal ini dikarenakan, supaya tidak mempersulitpemasangan misalkan jika dimulai dari yang terbasar, komponen- komponen yang kecil akan silit di pasang karena terhalang oleh komponen- komponen yang besar.
2)      Cara pemasangan tiap komponen
a.       Resistor
-            Sesuaikan nilai resistansi resistor pada chasis
-          Perhatikan ukuran resistor (dimulai dari yang besar – kecil / sesuai jalur pada chasis)
-            Resistor dapat dipasang mendatar atau berdiri
-            Solder kedua ujung kaki dengan tenol
b.      Condensator
-          Sesuaikan kapasitas / kemampuan kerja condensator dengan skema rangkaian pada chasis
-          Masukkan kedua ujung kaki
-          Jika badan condensator menghalang – halangi pemasangan komponen lain maka condensator dapat dibelokkan / disesuaikan pada tempat yang longgar
-          Solder kedua ujung kaki condensator dengan tenol
c.       Dioda
-          Sesuaikan tipe diode pada badan diode dengan rangkaian (skema)
-          Sama halnya dengan resistor, diode juga dapat dipasang mendatar / berdiri
-          Perhatikan kaki – kaki berpolaritas pada diode, jangan sampai terbalik
-          Masukkan kedua kaki diode lalu solder dengan tenol
d.      Transistor
-          Sesuaikan tipe transistor pada chasis
-          Pada umumnya, transistor dipasang berdiri, namun ada yang dipasang mendatar
-          Transistor merupakan komponen yang berpolaritas, jadi jangan sampai terbalik memasangnya
-        Masukkan ketiga kaki transistor pada lubang, kemudian solder dengan tenol
e.       Potensiometer
-        Sesuaikan tipe transistor dengan skema rangkaian
-        Pada umumnya potensiometer dipasang pada lubang box amplifier, sehingga dihubungkan dengan kabel


C. Proses Penyoldiran dan Pengawatan
     1. Penyoldiran
Pekerjaan Menyolder menyolder dilakukan secara berurutan sesuai tingkat kerumitannya, misalnya dari komponen resistor,condensator,lilitan,diode dan yang terakhir transistor.
Langkah-langkah :
-                Sesuaikan ukuran solder dengan komponen
-                Panaskan solder yang akan digunakan
-                Bersihkan permukaan yang akan disolder
-                Tempelkan uung solder yang sudah panas pada titik yang akan disolder
-                Selanjutnya tempelkan pula timah patri/tenol pada ujung solder,maka akan mencair
-                Perhatikan cairan tenol pada titik yang disolder,jangan sampai berlebihan hingga menyeberang ke jalur lain yang mengakibatkan korsleting
-                Angkat solder dari PCB bersam-sama dengan tenolnya setelah PCB dengan kaki komponen menyatu
Catatan khusus:
-                 Ukuran solder ditentukn dengan ukuran plat atau jenis komponen
-                 Usahakan menyolder sekali selesai tidak sdiulang-ulang
-                 Hasil patrian yang baik akan terlihat mengkilat
    2. Pengawatan
         Proses pengawatan (pemasangan kabel) dimulai dengan penyambungan kabel input dari sumber tegangan (stop kontak)dengan gulungan primer pada tarfo penurun tegangan,kemudian pada terminal gulungan sekunder yaitu pada terminal CT dan 2 terminal didekat CT yang mempunyai tegangan sama dihubungkan ke chasis yang selanjutnya akan dikelola/diproses kembali oleh beberapa komponen seperti condensator(elko),dioda,resistor,dll.
Setelah penyambungan arus tegangan,kemudian diteruskan ke bagian-bagian yang lain,yang meliputi pengawatan pada bagian inpu sinyal, output sinyal dari Tuner,output sinyal(saluran/tab speaker).



D. Pengecekan Seluruh Rangkaian
   Setelah perakitan komponen,penyoldiran serta pengawatan selesai,maka tahap terakhir adalah pengecekan. Dalam tahap ini,pengecekan dimulai dari rangkaian saklar,saluran yang masuk ke chasis,in dan output audio,serta rangkaiannya.
Langkah-langkah pemeriksaan :
1)      Periksalah penyambungan sumber arus
2)      Cermati komponen-komponen itu terpasang di tempat masing-masing dengan benar. Lihatlah nilai-nilai,polaritas atau nomor-nomortipe dari setiap komponen
3)      Adakah komponen-komponen yang terbalik memasangnya?
4)      Apakah semua sudah baik penyolderannya,adakah cairan timah yang menyebabkan korsleting pada jalur-jalur PCB?
Setelah diadakan pemeriksaan diatas,teryata tidak ditemukan kesalahan dalam rangkaian. Maka lakukan pengecekan grounding.










MENCOBA HASIL RANGKAIAN
A.    Cara persiapan
1) Menghidupkan Tuner Radio
      -Tekan saklar
- Tegangan input 12Vharus stabil
- Output dihubungkan ke Amplifier Stereo
2) Menghidupkan amplifier
·         Hubungkan kabel input tegangan ke sumber arus
·         Hidupkan saklar
       3) Sambungkan output radio ke input amplifier
       4) Sambungkan speaker ke bagian output sinyal
B.     Mengoperasikan
1)      Hubungkan kabel input tegangan ke sumber arus (stop kontak)
2)      Hidupkan saklar Tuner & Amplifier
3)      Masukan input sinyal dan atur input sinyal pada bagian “Tuner” yaitu :
-Putar kekanan/kekiri untuk mencari stasiun radio(resonansi) sinyal.
4)      Sambungkan output radio ke input amplifier
C.    Hasil percobaan
1)      Fungsi
                    i.            Mendapatkan input sinyal informasi
                  ii.            Menguatkan getaran listrik suara
2)      Percobaaan yang dilakukan
o   Radio
o   Speaker


D.    Cara kerja
1.      Cara Kerja Sumber Daya Adaptor
a.       Pada dasarnya rangkaian SDA terbagi menjadi 5, yaitu input tegangan, penurun tegangan, penyearah, penyaring dan output tegangan. Pada input tegangan kabel steker dihubungkan ke sumber tegangan (stopkontak), masuknya tegangan listrik pada bagian ini biasanya terdapat indicator (lampu LED menyala). Setelah masuk, tegangan listrik akan diturunkan tegangannya sesuai dengan kebutuhan.. Bagian ini disebut penurun tegangan yang komponen utamanya adalah sebuah transformator stepdown.
b.      Setelah diturunkan tegangannya arus listrik masih berupa arus bolak – balik (AC), maka disinilah fungsi penyearah diperlukan untuk merubah arus listrik yang semula berupa arus AC menjadi arus DC
c.       Setelah diubah arus listriknua, pastilah masih terdapat tegangan kerut/riak. Untuk itu diperlukan bagian penyaring / filter tegangan agar memperhalus tegangan yang masih mengandung riak. Bagian ini ada yang menggunakan rangkaian CRC (elco, resistor, elco) / CLC (elco, lilitan, elco) setelah tegangan diturunkan serta arus listriknya berubah menjadi arus DC, maka akan diteruskan / dipergunakan oleh pesawat elektronika dengan menghubungkan kabel pesawat pada bagian ini, yaitu out put teganganng

2.      Cara Kerja Tuner Radio
a.       Pada dasarnya rangkaian Tuner(tuning) terbagi menjadi 4, yaitu input tegangan, input sinyal(antena), tuner dan OSC. Pada input tegangan kabel dari output transformator(trafo), masuknya tegangan listrik pada bagian ini biasanya terdapat indicator (lampu LED menyala).
b.      Input sinyal(antena),berfungsi untuk menangkap sinyal informasi yang berasal dari pemancar melalui berbagai media,seperti ;Ground Wave,Sky Wave dan Space Wave,dalam bentuk AM dan FM.
c.       Tuner
Setelah sinyal informasi dterima,kemudian akan menuju rankaian tuner,yaitu berfungsi untuk memilih sinyal informasi atau meresonansinya.
                d.   OSC,berfungsi untuk menguatkan getaran listrik tinggi(RF).

3. Cara Kerja Audio Amplifier
a.       Setelah audio amplifier hidup, hubungkan input sinyal ke sumber sinyal. Pada bagian ini biasanya disebut bagian “input sinyal”,yang terdiri dari komponen resistor dan kondensator dengan nilai tertentu berdasarkan nilai impedansi sinyal input.
b.      Setelah sinyal masuk ke bagian input sinyal,kemudian sinyal akan masuk ke bagian “penguat mula” yang begaimana sinyal akan dikuatkan baik tegangan maupun arusnya. Bagian ini terdiri atas resistor.
c.       Kemudian sinyal akan masuk ke bagian “tone control”. Nah,disinilah komponen potensiometer berfungsi untuk nada rendah (bass),nada tinggi (treable),menstabilkan nada (balance),dan mengatur keras lemahnya suara (volume). Pengatur nada tersebut hanya tinggal memutar tuas pada potensiometer.
d.      Bagian akhir dari audio amplifier adalah pada bagian ini,yaitu bagian penguat akhir. Pada bagian ini sinyal hanya akan dikuatkan arusnya,sehingga diperoleh sinyal output berdaya besar. Setelah bagian ini,kemudian akan dihubiungkan dengan rangkaian output sinyal yang berupa speaker.


E.     Hambatan Dan Cara Penyelesaian
Ø  Saat merakit komponen
v  Hambatan
-          Karena alat untuk mengukur komponen (multimeter) hanya tersedia di sekolah,maka untuk mengukur komponen hanya dilakukan di sekolah.
-          Sulit untuk melihat skema (alur secara langsung pada papan chasis).
-          Sulit untuk menentukan letak komponen pada chasis.
v  Penyelesaian
-          Selain dengan multimeter,dapat juga dengan melihat gelang warna (resistor) dan melihat angka/nilai yang terdapat pada badan komponen (tipe).
Ø  Saat Penyoldiran dan Pengawatan
v  Hambatan
-          Timah/tenol sulit menempel pada chasis.
-          Setelah disolder,teryata ada komponen yang terbalik dan susah untuk dilepaskan.
-          Akibatnya ada satu komponen yang sulit untuk dilepas,kemudian dipaksa untuk dilepas sehingga kaki koponen tersebut putus.
-          Pada suatu rangkaian ada yang salah dalam penyambungan kabel (pengawatan).
v  Penyelesaian
-          Dilepas dengan ‘soldering atraktor” sehingga tidak merusak komponen dan chasis.
-          Mencari penggantinya sesuai denhgan nilai hambatannya.
-          Meminta bantuan dan saran kepada tetangga sehingga tidak menimbulkan kerusakan.
Ø  Hal lainnya
v  Hambatan
-          Lampu putus
v  Penyelesaiannya
-          Diganti dengan lampu yang lain,serta mangganti resistor dengan nilai hambatan disesuaikan.
















KESIMPULAN
           
            Pembuatan laporan ini selain untuk menuliskan riwayat pembuatan Audio Amplifier dengan Tuner,juga dipergunakan sebagai bukti pembuatannya. Diharapkan dengan laporan ini,guru pembimbing dapat lebih mengetahui kegiatan siswa dirumah.
            Meski dalam pembuatan laporan audio amplifier dengan Tuner terdapat banyak masalah,yang meliputi masalah biaya dan masalah teknis dalam pembuatannya serta memerlukan waktu yang cukup lama,saya slaku pembuat laporan ini merasa masih belum puas dengan hasil karya yang saya buat. Dengan ini,saya harap guru/pembimbing dapat menerima laporan dan hasil karya ini, walaupun masih ada kekurangan yang mendasar.

No comments:

Post a Comment